rec er

13 Okt 2011

FAKTA!! Saat Presiden Suharto Menyamar Menjadi Rakyat Biasa

Thank you for using rssforward.com! This service has been made possible by all our customers. In order to provide a sustainable, best of the breed RSS to Email experience, we've chosen to keep this as a paid subscription service. If you are satisfied with your free trial, please sign-up today. Subscriptions without a plan would soon be removed. Thank you!
Presiden Suharto Menyamar

Berita ini berasal dari majalah berbahasa jawa "Penjebar Semangat" yang terbit pada 4 Oktober 1976 dengan tagline "Tindake Pak Harto Nylamur Kawulo Awur Kawulo". Dalam bahasa Indonesia, kurang lebih artinya " Presiden Suharto Menyamar Menemui Rakyat". Berikut ini adalah gambar halaman depan majalah Penyebar Semangat.



Perjalanan menyamar (incognito) Presiden Suharto ini dilakukan tanggal 17-21 November 1976 ke beberapa daerah di Jawa Barat, Jawa Tengah dan Jawa Timur. Perjalanan menggunakan kendaraan darat tanpa diiringi para pejabat pemerintah, hanya sekelompok kecil pengawal dan staf. Rombongan kecil tersebut meninggalkan Jakarta menggunakan jeep. Pak Harto hanya didampingi Dan Satgas Pomad Kol. Munawar, ajudan Presiden Kol. Tri Sutrisno, dokter Kol. Mardjono dan Kepala Dokumentasi dan Mass Media Drs. Dwipojono.

Masuk Pasar

Dibawah ini adalah gambar Presiden Suharto saat masuk ke sebuah pasar di daerah Banyumas, Jawa Tengah. Presiden Suharto berdialog langsung dengan pedagang di pasar. Anggota rombongan tidak ada yang memperkenalkan identitas Presiden Suharto sesungguhnya. Pada waktu itu, para pedagang tidak tau jika mereka sedang berbicara dengan seorang Presiden. Karena penampilan Presiden Suharto memakai topi dan baju batik, mereka menyangka beliau adalah seorang mantri pasar. Dari kunjungan ini beliau mendapat gambaran harga kebutuhan pokok rakyat.



Di Sawah

Di kabupaten Purwakarta, Pak Harto singgah dua kali, wawancara dengan petani-petani yang sedang menggarap sawah. Dari wawancara itu beliau mendapat keterangan langsung dari petani seputar penggarapan tanah, pemakaian pupuk dan hal-hal yang menjadi kesulitan para petani. Ketika singgah di sebuah Puskesmas, beliau menanyakan kepada para perawat mengenai program keluarga berencana dan pengelolaan Puskesmas. Setelah berkeliling seharian, Pak Harto dan rombongan menginap di pendapa Kawedanan Banjar, Kabupaten Ciamis. Sudah pasti kehadiran Kepala Negara yang mendadak itu membuat kalang kabut para pejabat setempat, seperti Camat dan Wedana karena tidak ada satu pun dari mereka yang diberi tahu mengenai rencana kunjungan Presiden tersebut.



Di Sekolah Dasar

Pak Harto singgah di sebuah SD Inpres untuk mengetahui secara langsung kondisi sekolah dan proses belajar mengajar. Ada kejadian unik yaitu ketika beliau mengoreksi kesalahan salah seorang guru ketika menyampaikan pelajaran, namun apa jawaban Pak Guru tersebut? "Memang, ini untuk menguji tingkat keseriusan para siswa dalam menerima pelajaran".

Di Bank Rakyat

Di sebuah Bank Rakyat Indonesia unit desa, Pak Harto menanyakan hal-hal seputar perkreditan untuk petani dan besarnya tunggakan kredit yang belum lunas. Beliau juga memberikan arahan langsung hal-hal teknis kepada pimpinan bank mengenai penanggulangan kredit-kredit dari petani yang masih menunggak. Setelah itu beliau menginap di kantor desa Sendangsari, 30 km sebelah utara kota Yogyakarta untuk persiapan melanjutkan perjalanan berikutnya ke Jawa Timur.

Meninjau Korban Banjir

Di Jawa Timur, Pak Harto menyinggahi tempat penampungan pengungsi korban banjir di kecamatan Pasirian kabupaten Lumajang. Beliau juga menengok dapur umum dan merasakan masakan yang akan dikirim kepada para korban. Pak Harto juga memberikan pidato sejenak untuk membesarkan hati para korban banjir yang sedang kesusahan. Presiden juga menganjurkan kepada para korban untuk bertransmigrasi ke luar Jawa, karena dengan bertransmigrasi akan lebih menyejahterakan para petani sebab lahan pertanian lebih luas daripada di pulau Jawa. Seusai melaksanakan serangkaian perjalanan penyamaran ini, rombongan menuju lapangan terbang Abdurachman Saleh, Malang untuk kembali ke Jakarta.



Akhirnya ditengah perjalanan, Presiden Suharto pun merasa lelah. Beliau duduk di tanah bersandarkan pagar yang terbuat dari bambu.



Semoga informasi ini berkenan buat sahabat omAyib, kiranya berkenan membagi artikel ini ke sahabat-sahabat lainnya dengan cara mengklik taombol FB atau Twitter dibawah ini.




http://omayib.com/2011/10/14/fakta-saat-presiden-suharto-menyamar-menjadi-rakyat-biasa/


Jangan lupa di like...
   
Follow Juga Ya....

osserem 14 Oct, 2011


--
Source: http://osserem.blogspot.com/2011/10/fakta-saat-presiden-suharto-menyamar.html
~
Manage subscription | Powered by rssforward.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar